Misteri Penembakan Pegawai Dishub Makassar di Tanjung Bunga, Istri Korban Minta Keadilan

Hukum & Kriminal | 2022-04-05

© Disediakan oleh Jalurinfo.com
Choose Language!

Klik tautan ini untuk kembali ke hal 1

Ia menuturkan, semasa hidup, suaminya tak pernah berselisih paham dengan orang lain. Rovida menjamin suaminya tidak memiliki masalah dengan orang lain sebab almarhum dikenal ramah sama semua orang.

“Kalau dia lagi ada masalah pasti dia cerita ke saya. Tapi dia tidak pernah cekcok dengan orang lain,” terangnya.

Istri dari almarhum Najamuddin, Rovida Setya Ikhsan meminta keadilan atas apa yang menimpah suaminya. Kebaikan almarhum Najamuddin juga disampaikan tetangganya bernama Serli. Ia mengenal almarhum sebagai pribadi yang baik dan ramah, bahkan pada saat masih hidup almarhum disebut sering bermain dengan anak-anaknya.

Bahkan saat mendengar kejadian yang menimpa almarhum Najamuddin. Ia mengaku kaget sehingga ia ikut ke lokasi kejadian perkara bersama istri almarhum.

“Kalau lagi disini suka bercanda. Ia (almarhum) suka masuk di rumah main sama anak saya. Saya kaget kemarin pas dengar kabarnya. Saya sama suami saya yang antar istrinya ke lokasi kejadian, itukan kabarnya kecelakaan serangan jantung. Tapi pas tau bilang ada luka tembak, saya kaget sekali,” carita Serli mengenang almarhum.

Serli sudah kenal almarhum sekitar enam tahun. Selama itu, kata dia, tak pernah ada cerita buruk tentang almarhum apalagi masalah yang menyangkut selisih paham dengan orang lain.

“Tidak pernah ribut-ribut dengan orang lain. Semua orang di sini itu bilang Mas Naja (sapaan almarhum) ini orang yang ramah suka main-main. Bahkan kemarin malam sempat main-main sama anak saya sebelum besoknya Mas Naja pergi kerja dan kejadian seperti ini menimpahnya,” ujarnya.

Almarhum Najamuddin Sewang telah dimakamkan dikampung halamannya, di pekuburan Tappa, Kabupaten Takalar, Sulsel, Senin pagi tadi.

Kasatreskrim Polrestabes Makassar, AKBP Ronald mengatakan pihaknya masih melakukan pendalaman terkait proyektil peluru yang menembus badan korban.

Kepolisian juga belum bisa memastikan peluru yang bersarang di ketiak kiri korban berasal dari senjata revolvel atau rakitan. Begitu pun dengan ukuran peluru yang digunakan pelaku masih diteliti di Laboratorium Forensik.

“Ukuran proyektil belum bisa disampaikan karena tadi masih diukur oleh dokter,” kata Ronald.

Senada dengan itu, Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Komang Suartana yang turut merespons kasus ini.

Ia mengatakan pemeriksaan peluru yang dilakukan pihaknya adalah langkah awal untuk mengungkap kasus ini.

Dari peluru itu nantinya bisa diindentifikasi jenis senjata api apa yang digunakan pelaku untuk menghabisi nyawa korban.

“Dari situ nanti diliat, apakah senjata rakitan atau senjata revolver atau milik senjata orang lain,” kata Komang.

Termasuk dalam kasus ini rekaman CCTV yang memperlihatkan detik-detik korban terjatuh dari motor akan jadi salah satu alat bukti dalam mempelajari kasus ini.

Dalam rekaman CCTV itu terlihat ada dua mobil ikut melintas di wilayah tersebut tepat beberapa detik sebelum korban terjatuh. Satu mobil berwarna hitam berjalan lurus, dan satu lagi mobil merah belok ke kiri.

Tak hanya mobil, salah seorang pengendara sepeda motor juga nampak dalam rekaman CCTV yang beredar.

“Nanti. Masih pengembangan, nanti setelah dilakukan penyelidikan, apakah ada unsur kesengajaan, unsur pidana, unsur balas dendam atau unsur lain nanti kita sampaikan setelah adanya penyidikan,” ujar Komang.

Sumber: Makassar Terkini

BERITA VIDEO POPULER

BERITA TERKINI:

Ketuk Palu, Makassar Tuan Rumah APEKSI 2023

Ketuk Palu, Makassar Tuan Rumah APEKSI 2023

Viewnum 1738
1 hari yang lalu

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020