Asisten Administrasi Umum Apresiasi Program Healthier Smiler Yayasan Save The Children

Berita Sul-Sel | 2022-05-24

© Disediakan oleh Jalurinfo.com
Choose Language!

Klik tautan ini untuk kembali ke hal 1

"Semoga kebiasaan menggosok gigi demi kesehatan akan menjadi proses kesadaran yang pada akhirnya bisa menjadi tauladan generasi turun-temurun dibawahnya, serta sikap dan perilaku murid sekolah dasar terhadap pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut akan meningkat." harapnya.

Pada kesempatan tersebut, PT. Mars Symbioscience Indonesia, Andi Fitriani mengatakan, sebagai bisnis di Mars, kesehatan dan tumbuh kembang kesejahteraan anak-anak sebagai generasi penerus merupakan kelanjutan dari program bisnis kedepan.

"Maka dari itu, sangat penting untuk kami membuat salah satu program yang nantinya dapat membantu anak-anak di daerah-daerah," kata Andi Fitriani.

Ia juga berharap kedepan program ini dapat bermanfaat bagi anak-anak yang berada di Luwu Timur.

Sedangkan Senior Program Manager Yayasan Save The Children Indonesia, Aduma Sitomorang membeberkan bahwa, 93% anak Indonesia dengan usia 5-6 tahun mengalami kerusakan gigi, di Sulawesi Selatan (Sulsel) 95% anak tidak melakukan perawatan gigi dan 38% dari anak tersebut hanya mengandalkan perawatan sendiri dan 93,5% dari populasi di Sulsel telah menggosok gigi. Namun faktanya 8,8% bahkan kurang dari 10% yang menggosok gigi.

"Ini menjadi dasar kita melakukan kegiatan hari ini sehingga kedepan anak-anak maupun yang lain dapat secara rutin menggosok gigi," ungkapnya.

Ia juga mengatakan, kesehatan gigi dan mulut merupakan bagian dari kesehatan tubuh secara keseluruhan apabila terjadi kekurangan gizi yang akan berdampak negatif terhadap perkembangan anak.

"Inilah yang nantinya akan mempersulit anak-anak untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan khususnya pada pendidikan," kata Aduma Sitomorang.

Terakhir, ia mengatakan bahwa, Save The Children bersama Mars Foundation dalam melakukan peningkatan kualitas kesehatan gigi dan mulut untuk di Lutim menargetkan 15 sekolah utama, 25 sekolah imbas dengan target 8.000 anak-anak di 25 sekolah, 170 guru dan 400 orang tua baik perwakilan masyarakat dan pelayanan kesehatan dalam hal ini adalah Puskesmas.

Turut hadir Kepala Bidang Informasi, Komunikasi Publik dan Kehumasan (Diskominfo-SP), Hayati Ilyas, Bapelitbangda, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Bagian Kesejahtraan Rakyat Lutim, Kepala Puskesmas Lutim, Pengawas Sekolah dan Kepala Sekolah Lutim dan perwakilan Save The Children.

BERITA VIDEO POPULER

BERITA TERKINI:

Tuan Caddy dan 17 Agustus.

Tuan Caddy dan 17 Agustus.

Viewnum 1266
22 jam yang lalu
Unifa Cycling Club Sukses Gelar Fun Bike 2022

Unifa Cycling Club Sukses Gelar Fun Bike 2022

Viewnum 4851
3 hari yang lalu
30 Nominasi Ballon d'Or 2022, Messi Tidak Masuk

30 Nominasi Ballon d'Or 2022, Messi Tidak Masuk

Viewnum 5036
5 hari yang lalu

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020