Muhammadiyah Tegaskan Tak Diundang Sidang Isbat oleh Kemenag

Nasional | 2022-04-03

© Disediakan oleh Jalurinfo.com Sidang Isbat Awal Ramadan 1443 H oleh Kementerian Agama di Kementerian Agama, M.H Thamrin Jakarta, Jumat, 1 April 2022. Hasil sidang bahwa 1 Ramadan 1443 H jatuh pada hari Ahad 3 April 2022 M. Tim Rukyatul Hilal PBNU tidak berhasil melihat hilal di beberapa lokasi pemantauan. TEMPO/ Faisal Ramadhan
JALURINFO.COM, Maros- Sekretaris Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Abdul Mu'ti menegaskan bahwa pihaknya tidak diundang oleh Kementerian Agama dalam sidang Sidang Isbat untuk menentukan awal Ramadan 1443 Hijriah/2022 Masehi.

Abdul telah mengonfirmasi ke sejumlah pihak yang disebut-sebut diundang dalam Sidang Isbat pada tahun ini. Namun, dia menekankan, tidak ada satupun yang menyatakan menerima undangan dari Kementerian Agama yang kini dipimpin Yaqut Cholil Qoumas.

Baca juga: Mahkamah Agung RI Kabulkan PK Moeldoko Soal DPP Partai Demokrat, Sudah Tergister

Baca juga: Elaktabilitas Ganjar Kalah dari Prabowo, Puan: Jadi Tantangan

Padahal, sebelumnya disebutkan ada tiga perwakilan ormas yang memberikan pertimbangan dalam sidang isbat, yaitu KH. Abd. Salam Nawawi, MA dari Lembaga Falakiyah NU, Dr. KH. Sriyatin Siddiq, MA dari Majelis Tarjih Muhammadiyah, dan KH. Syarif Ahmad Hakim dari Persis.
"Saya tanya Majelis Tarjih tidak ada undangan Sidang Itsbat," kata dia saat dihubungi, Sabtu, 2 April 2022.

Baca juga: Hasil Polling: 80,3% Pembaca Tidak Percaya Hasil Survei Pilpres

Baca juga: Aliran Dana Korupsi BTS 4G Masuk ke 3 Partai Politik, Mahfud MD Langsung Lapor ke Presiden Jokowi

Untuk memastikan bahwa Muhammadiyah betul-betul tidak diundang dalam Sidang Isbat pada tahun ini benar atau tidak, Abdul menyarankan supaya Kementerian Agama menunjukkan surat undangan tersebut.

Sebelumnya, Kementerian Agama menekankan, keputusan Sidang Isbat yang dipimpin Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dalam menentukan awal Ramadan 1443 H bertepatan 3 April 2022, diawali dengan mendengar masukan dari berbagai pihak.

Baca juga: JK Sebut Jalan Tol Bukan Dibangun Pemerintah, tapi Investor dan Swasta

Baca juga: Elektabilitas Ganjar Versi LSI Denny JA Turun, Kalah dari Prabowo, PDIP Meradang


Pertama, disebutkan, keputusan diambil setelah mendengarkan laporan dari Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais-Binsyar) Adib ihwal hasil hisab dan rukyatul hilal. Kedua, Menag disebut juga telah minta masukan dari perwakilan ormas.

"Sebelum menetapkan awal Ramadan, Menag selaku pimpinan sidang telah meminta pertimbangan dari berbagai ormas Islam," kata Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Abdullah Jaidi dalam keterangan tertulis di situs Kementerian Agama hari ini.

Perwakilan Lembaga Falakiyah NU dan Majelis Tarjih Muhammadiyah disebutkan mengikuti sidang isbat secara daring, sedangkan perwakilan Persis hadir di Auditorium HM Rasjidi gedung Kemenag yang menjadi lokasi sidang isbat.



TOPIK TERKAIT:

JALURINFO VIDEO NEWS

Dragon's Breath Flight Line di pulau pribadi Royal Caribbean di Haiti

Dragon's Breath Flight Line di pulau pribadi Royal Caribbean di Haiti

Shiraz, Masjid Nasir al-Mulk

Shiraz, Masjid Nasir al-Mulk

Suasana Kepanikan Pengunjung Mall Trans Studio Makassar saat Kebakaran

Suasana Kepanikan Pengunjung Mall Trans Studio Makassar saat Kebakaran

Breaking News: Mall Trans Studio Makassar Terbakar

Breaking News: Mall Trans Studio Makassar Terbakar

Keindahan dan Keunikan di Air Terjun Tertinggi di Dunia di Venezuela

Keindahan dan Keunikan di Air Terjun Tertinggi di Dunia di Venezuela

JALURINFO TV NETWORK

BERITA TERKINI:

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020