Bupati Gowa Kaji Rencana Pemberian Bantuan Akibat Dampak Kenaikan BBM

Berita Sul-Sel | 2022-09-06

© Disediakan oleh Jalurinfo.com Bupati Gowa Kaji Rencana Pemberian Bantuan Akibat Dampak Kenaikan BBM
JALURINFO.COM, GOWA- Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan akan mengkaji terkait instruksi pemerintah pusat untuk memberikan bantuan sosial kepada masyarakat kurang mampu akibat kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM).

Adnan mengatakan, pemerintah pusat melalui Kementerian Dalam Negeri RI (Kemendagri RI) meminta agar seluruh pemerintah daerah mengalokasikan sebanyak dua persen dari Dana Transfer Umum (DTU) untuk pemberian subsidi di sektor transportasi yang merupakan dampak kenaikan BBM. Dimana DTU tersebut yakni Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Bagi Hasil (DBH).

Baca juga: Rencanakan Pengelolaan Perhutanan Sosial Lebih Terpadu, DLHK Sosialisasikan Perpres 28 Tahun 2023

Baca juga: Budiman Hadiri Rapat Pleno Terbuka Penghitungan Hasil Perolehan Suara dan Penetapan Hasil Pemilu

Bupati Gowa Kaji Rencana Pemberian Bantuan Akibat Dampak Kenaikan BBM

Adanya instruksi ini pun direspon dengan segera mungkin melakukan penyesuaian-penyesuaian. Pasalnya, menurutnya, aturan tersebut baru disampaikan per hari ini melalui Rapat Pengendalian Pengendalian Inflasi Daerah Dampak Kenaikan BBM secara virtual.
"Berdasarkan adanya peraturan menteri yang baru keluar, dimana kita diminta untuk mengalokasikan dua persen dari DBH dan DAU untuk bantuan sosial bagi masyarakat sebagai salah satu cara untuk pengendalian inflasi imbas kenaikan BBM," jelasnya, usai mengikuti rapat, Senin (5/9).

Baca juga: Bupati Andi Utta Boyong Baznas Award 2024

Baca juga: Bupati Pinrang Irwan hamid dan Wakil bupati Pinrang Drs.H.Alimin,M.Si Kembali menghadiri Musrenbang tingkat Kecamatan di 2 Kecamatan berbeda.

Dalam rapat tersebut dirinya didampingi langsung Sekretaris Daerah Kabupaten Gowa, Kamsina dan Forkopimda Gowa.

Orang nomor satu di Gowa itu menyebutkan, adanya aturan terbaru ini tentunya akan dilakukan pengkajian dan penyesuaian-penyesuaian untuk kemudian mampu menindaklanjuti arahan dari pemerintah pusat tersebut. Apalagi dalam penyampaian Bapak Kemendagri pada rapat tersebut diminta agar bantuan sosial untuk masyarakat ini dapat direalisasikan pada Oktober hingga Desember 2022 mendatang.

Baca juga: Layanan Antar Jemput Dongeng DPK Lutim Libatkan 32 Siswa TK Pembina Malili

Baca juga: Bank Indonesia Paparkan Hasil Kajian Cold Chain Perikanan di Bulukumba


"Jadi mohon maaf dengan adanya peraturan menteri ini mungkin saja yang sudah kita alokasikan akan berubah. Secara kasar dua persen itu sekitar Rp16 miliar," katanya.

Ia pun berharap, Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) mampu melihat sumber-sumber lain yang bisa didorong dan maksimalkan untuk digunakan membantu masyarakat dengan memanfaatkan alokasi dua persen dari DTU tersebut.

Sementara, dalam instruksinya, Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian mengatakan, pemerintah daerah di minta untuk menyiapkan dua persen dari DAU dan DBH sebagai bantuan bagi masyarakat setelah adanya kenaikan BBM.

"Subsidi ini akan diperuntukkan bagi angkutan umum, ojek hingga nelayan, serta untuk perlindungan sosial tambahan," ungkapnya.

Selain itu, Pemda juga diminta untuk melindungi daya beli masyarakat sehingga Kementerian Dalam Negeri menerbitkan aturan, dan Kementerian Keuangan juga menetapkan Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur hal tersebut.

"Kurang lebih sebanyak Rp2,17 triliun total dukungan pemerintah 2 persen yang diperkirakan dapat dieksekusi pada Oktober mendatang dan disalurkan pada Oktober-Desember 2022," jelasnya. (NH)

Bupati Gowa Kaji Rencana Pemberian Bantuan Akibat Dampak Kenaikan BBM

BERITA TERKAIT:

BERITA TERKINI:

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020