142 Mata Uang Terkapar, Imbas Perang Rusia-Ukraina

Internasional | 2022-06-10

© Disediakan oleh Jalurinfo.com Ilustrasi mata uang
Choose Language!
JALURINFO.COM, JAKARTA- Data 2nd Brief Global Crisis Response Group (GCRG) mencatat ratusan negara mengalami pelemahan mata uang dengan dolar Amerika Serikat (AS) akibat perang Rusia-Ukraina.

"100 hari setelah perang Ukraina, mata uang 142 negara berkembang rata-rata terdepresiasi dengan rata-rata 2,8 persen terhadap dolar Amerika," ujar Sekretaris Kementerian Koordinator (Sesmenko) bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso dalam Media Briefing, Jumat, 10 Juni 2022.

Dalam data tersebut juga disebutkan, 60 persen dari negara-negara termiskin berada dalam kesulitan utang atau tinggi risiko.

Kemudian, tingkat utang publik di negara berkembang meningkat dari 55,7 persen menjadi 65,1 persen dari PDB antara 2019 dan 2021. Pada 2022, diperkirakan membutuhkan USD311 miliar untuk melayani utang luar negeri publik akibat konflik berkepanjangan Rusia-Ukraina "Di sektor keuangan dan masalah suku bunga dan ketidakpastian di global berdampak pada nilai mata uang sbeagian besar negara berkembang dan kemampuan pasar luar negeri," ucap Susiwijono.

BERITA VIDEO POPULER

BERITA TERKINI:

Andi Utta Buka Sepak Bola Bupati Cup Rilau Ale

Andi Utta Buka Sepak Bola Bupati Cup Rilau Ale

Viewnum 1984
4 hari yang lalu

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020