10 Fakta Mesopotamia Peradaban Suku Pertama dan Tertua di Dunia

Sains | 2022-03-24

© Disediakan oleh Jalurinfo.com Mesopotamia Peradaban Suku Pertama dan tertua di Dunia
JALURINFO.COM, Maros- Mesopotamia adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada wilayah bersejarah di Asia barat dalam sistem sungai Tigris–Efrat. Meskipun tidak pasti, umumnya dianggap sebagai tempat di mana masyarakat manusia pertama kali muncul dan oleh karena itu sering disebut sebagai "tempat lahirnya peradaban".

Mesopotamia adalah tempat di mana kota-kota penting secara historis paling awal berkembang seperti Uruk, Niniwe dan Babel. Itu melihat kerajaan besar paling awal di dunia yang dipimpin oleh para pemimpin terkenal seperti Sargon dari Akkad, Hammurabi dan Tiglath-Pileser III.

Baca juga: Torehkan Sejarah Baru, Penjelajah Bulan India Berhasil Rekam Foto Terbaru Permukaan Bulan dengan Pendarat Chandrayaan-3

Baca juga: Bumi Bergerak Cepat dan Berputar ketika Mengelilingi Matahari, Mengapa Manusia tidak Jatuh atau Terlempar?

Mesopotamia adalah rumah bagi banyak peradaban besar tertua di dunia termasuk Sumeria, Akkadia, Asyur dan Babilonia. Sumeria, yang pertama kali menetap secara permanen antara 5500 SM dan 4000 SM, adalah peradaban Mesopotamia paling awal yang diketahui.
Mesopotamia, sebagai sebuah peradaban, dianggap telah berakhir dengan jatuhnya Babel ke tangan Cyrus Agung dari Persia pada tahun 539 SM. Berikut adalah 10 fakta menarik tentang Mesopotamia dikutip dari learnodo-newtonic.

Baca juga: Mengapa Matahari bisa Bersinar Pancarkan Cahaya?

Baca juga: Fakta Menarik tentang Struktur Planet Bumi

1. Arti nama Mesopotamia

Istilah Mesopotamia berasal dari akar kata Yunani kuno “meso”, yang berarti “tengah” dan "potamos" yang berarti "sungai". Dengan demikian diterjemahkan menjadi "(tanah) di tengah sungai". Mesopotamia secara luas mengacu pada tanah antara sungai Efrat dan Tigris.

Baca juga: Cerita Astronaut China Alami Kejadian Misterius di Luar Angkasa, Bikin Merinding


Wilayah ini mencakup sebagian besar Irak modern, Kuwait, dan bagian utara Arab Saudi, Iran barat, Suriah timur, dan Turki tenggara. Mesopotamia dibagi menjadi Mesopotamia Utara atau Atas, yang merupakan daerah antara dua sungai dari sumbernya sampai ke Bagdad. Dan Mesopotamia Selatan atau Bawah, yang merupakan wilayah dari Bagdad hingga Teluk Persia termasuk Kuwait dan sebagian Iran barat. Mesopotamia adalah rumah bagi banyak peradaban besar tertua di dunia termasuk Sumeria, Akkadia, Asyur dan Babilonia.

2. Sumer adalah peradaban perkotaan pertama di Mesopotamia kuno

Pada awalnya, pendudukan manusia di Mesopotamia terbatas pada zona kaki Pegunungan Taurus dan Zagros. Sekitar 9 milenium SM, pertanian dikembangkan dan orang mulai memelihara hewan. Setelah irigasi buatan ditemukan, air dibawa ke wilayah yang luas melalui jaringan kanal. Hal ini memungkinkan orang untuk menyebar dari wilayah utara ke Mesopotamia Selatan.

Terletak di Irak selatan modern, Sumeria adalah peradaban perkotaan pertama di Mesopotamia kuno. Kota Sumeria Eridu dianggap sebagai kota pertama di dunia. Didirikan sekitar 5400 SM di pantai Teluk Persia di Mesopotamia Selatan. Orang-orang prasejarah yang dikenal sebagai Ubaidian diyakini sebagai kekuatan peradaban pertama di Sumeria, mengeringkan rawa-rawa untuk pertanian, mengembangkan perdagangan dan mendirikan industri.

3. Kota Mesopotamia Uruk kota terbesar di dunia

Pada 3000 SM, Mesopotamia berada di bawah kendali orang-orang Sumeria. Sumeria memiliki beberapa negara kota terdesentralisasi termasuk Eridu, Nippur, Lagash, Uruk, Kish dan Ur.

Kota Sumeria yang paling menonjol adalah Uruk, yang terletak sekitar 30 km sebelah timur kota modern Samawah di Irak. Di antara kota-kota pertama di kawasan itu, kota ini memainkan peran utama dalam urbanisasi dan pembentukan negara di Mesopotamia selama apa yang dikenal sebagai periode Uruk.

Pertumbuhan Uruk menjadikannya pemukiman Mesopotamia terbesar, baik dalam populasi maupun luas. Pada puncaknya, sekitar 2900 SM, memiliki populasi antara 40.000 dan 80.000 yang tinggal di area bertembok seluas 6 km2. Hal ini membuat Uruk kemungkinan besar adalah kota terbesar di dunia pada saat itu.

4. Sargon of Akkad membangun Empire besar pertama di Mesopotamia

Pada abad ke-25 SM, Eannatum, raja kota Lagash di Sumeria, memulai kampanye militer untuk mencaplok berbagai negara kota. Dia akhirnya menaklukkan seluruh Sumeria dan juga memperluas pengaruhnya melampaui batas-batasnya.

Kekaisaran Eannatum adalah salah satu kerajaan pertama yang dapat diverifikasi dalam sejarah. Akkad adalah sebuah kota di Mesopotamia utara. Sargon dari Akkad, juga dikenal sebagai Sargon Agung, mendirikan Kekaisaran Akkadia dan menaklukkan Sumeria sekitar tahun 2270 SM.

Sargon dianggap sebagai pembangun kerajaan besar pertama di Mesopotamia. Dia menaklukkan semua Mesopotamia selatan serta bagian dari Suriah, Anatolia dan Elam (Iran barat). Kekaisaran yang dibangun oleh Sargon adalah kerajaan terbesar dalam sejarah yang tercatat hingga saat itu.

Ada banyak pemberontakan selama pemerintahan Sargon dan dianggap oleh beberapa sejarawan bahwa ia memiliki tentara profesional pertama di dunia untuk melindungi kerajaannya dari rakyat yang memberontak. Sargon dari Akkad dianggap sebagai model oleh raja-raja Mesopotamia selama sekitar dua milenium setelah kematiannya.

5. Amorit mendirikan kekasaran Babylonia pertama di Mesopotamia

Kekaisaran Akkadia ada selama sekitar 180 tahun dari 2334 SM hingga 2154 SM. Kemudian sebuah dinasti Sumeria yang berbasis di negara-kota Ur, juga dikenal sebagai Kekaisaran Neo-Sumeria, memerintah wilayah tersebut selama sekitar satu abad.

Sekitar tahun 2000 SM, orang-orang nomaden yang dikenal sebagai orang Amori mulai bermigrasi ke selatan Mesopotamia. Mereka mengadopsi banyak warisan budaya Sumeria dan Akkadia. Orang Amori mulai memperluas pengaruh mereka dengan mengambil alih banyak negara kota dan memainkan peran dalam kejatuhan Kekaisaran Neo-Sumerian.

Seorang kepala suku Amori bernama Sumu-abum membebaskan area kecil dari tanah yang sebelumnya diperintah oleh sesama negara bagian Amori, Kazallu. Ini termasuk Babel, yang pada waktu itu merupakan pusat administrasi kecil. Sumu-abum dianggap sebagai raja pertama dari Dinasti Pertama Babel.

6. Babylonia menjadi kekuatan utama di bawah kepemimpinan Hammurabi

Penguasa keenam Dinasti Pertama Babel, Hammurabi, melakukan pekerjaan pembangunan besar-besaran di Babel, memperluasnya dari kota kecil menjadi kota besar. Hammurabi memulai serangkaian penaklukan untuk memperluas kerajaannya.

Dia pertama kali menyerbu sejumlah kota dan kemudian mengalahkan kekuatan besar di utara, timur, dan selatan Babel.

Pada akhir pemerintahannya, dia telah membawa seluruh Mesopotamia selatan dan sebagian Asyur di bawah kekuasaan Babilonia. Hammurabi adalah penguasa yang sangat efisien. Dia mendirikan birokrasi dengan perpajakan dan pemerintahan terpusat. Dinasti Pertama Babel mencapai puncak tertingginya, dalam hal wilayah dan kekuasaan, di bawah Hammurabi.

Namun, ia paling terkenal dengan kode hukumnya yang dikenal sebagai Kode Hammurabi, yang merupakan salah satu kode hukum paling awal dan paling lengkap dalam sejarah. Pada masa pemerintahan Hammurabi, Mesopotamia selatan dikenal sebagai Babilonia dan Babel melampaui Nippur sebagai kota sucinya.

7. Empire of Mesopotamia Assyria adalah salah satu kekuasaan agung pertama dunia kuno

Asyur mendapatkan namanya dari ibu kota pertamanya Assur, atau Ashur, yang terletak di dataran tinggi di atas Sungai Tigris di Mesopotamia. Geografi menempatkan Asyur dalam posisi rentan dengan medannya yang terbuka untuk dijarah dari sebagian besar sisi.

Karena itu, ia terus-menerus mendapat ancaman dari negara-negara tetangga termasuk kekaisaran Mitanni, Het, dan Babilonia. Pada titik yang berbeda dalam sejarah mereka, Asyur ditaklukkan oleh kekuatan ini dan mereka harus berjuang terus-menerus untuk kemerdekaan mereka.

Ini menciptakan efek reaksioner di Asyur yang menyebabkannya mengembangkan sistem militer yang efektif, terorganisir dengan baik dan kuat yang dapat mengatasi agresi, konflik, dan serangan konstan oleh tetangganya.

Hal ini akhirnya membuat tentara Asyur menjadi kekuatan yang sangat kuat dan, pada abad ke-8 SM, mereka menang atas sebagian besar kerajaan Mesopotamia yang kuat untuk menjadi salah satu negara adidaya pertama di dunia kuno.

8. Raja Mesopotamia Tiglath-Pileser III dianggap sebagai genius militer

Tiglath-Pileser III adalah seorang raja Asyur yang memerintah dari tahun 745 SM sampai 727 SM. Dianggap di antara raja-raja Mesopotamia terbesar, ia menerapkan serangkaian reformasi besar-besaran untuk mengatur ulang militer dan merestrukturisasi birokrasi pemerintah.

Dia juga menciptakan tentara profesional pertama Asyur dan menjadikannya kekuatan militer paling efektif dalam sejarah hingga saat itu. Tiglath-Pileser III dianggap sebagai salah satu komandan militer paling sukses dalam sejarah dunia dan dia menaklukkan sebagian besar dunia yang dikenal bangsa Asyur sebelum kematiannya.

Sargon II, putra Tiglath-Pileser III, merebut takhta pada 722 SM dan memerintah Asyur hingga 705 SM. Di bawah Sargon II, Kekaisaran Asyur mencapai puncak tertingginya. Itu sebenarnya kerajaan terbesar di dunia sampai saat itu.

9. Cyrus Persia besar menaklukkan negara Mesopotamia independen terakhir pada 539 sm

Nabopolassar menjadi raja Babel pada tahun 626 SM. Dia menguasai sebagian besar Babilonia dari Asyur dengan dukungan penduduknya. Dia kemudian membentuk aliansi dengan orang-orang Iran untuk menyerang dan memecat ibu kota Asyur, Niniwe. Kekaisaran Asyur tidak ada lagi pada 609 SM.

Nabopolassar dan penerusnya kemudian memerintah sebuah kerajaan yang dikenal sebagai Kekaisaran Neo-Babilonia. Ini mencakup sebagian besar bekas wilayah Asyur dan berlangsung dari 626 SM hingga 539 SM. Pada 539 SM, Cyrus Agung dari Persia menaklukkan Kekaisaran Neo-Babilonia.

Ini adalah akhir dari negara merdeka terakhir dari peradaban Mesopotamia kuno. Pada saat Alexander Agung menaklukkan Kekaisaran Persia pada 331 SM, sebagian besar kota-kota besar Mesopotamia tidak ada lagi. Setelah penaklukan Muslim pada tahun 651 M, wilayah itu kemudian dikenal sebagai Irak.

10. Mesopotamia dianggap sebagai peradaban awal di mana tulisan dibuat

Mesopotamia adalah salah satu dari empat peradaban sungai di mana tulisan ditemukan, bersama dengan lembah Nil di Mesir, Peradaban Lembah Indus di anak benua India dan Sungai Kuning di Cina. Peradaban Sumeria di Mesopotamia menemukan aksara paku sekitar 3400 SM.

Cuneiform adalah istilah Latin yang berarti "berbentuk baji". Tulisan Sumeria berkembang dari piktogram tetapi tumbuh dalam kecanggihan dan akhirnya menjadi sistem penulisan lengkap yang dapat digunakan untuk membuat karya sastra serta doa dan hukum.

Meskipun ini bukan contoh penulisan tertua, aksara paku dianggap sebagai tonggak sejarah besar dalam sejarah manusia. Itu digunakan selama lebih dari 3.500 tahun dan diadaptasi untuk menulis berbagai bahasa termasuk Akkadia, Het, dan Urartian. Pengetahuan tentang cara membaca cuneiform hilang pada abad ke-2 M karena digantikan oleh tulisan abjad. Itu diuraikan kembali pada abad ke-19 dengan bantuan Prasasti Behistun.

BERITA TERKAIT:

BERITA TERKINI:

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020