Jalurinfo.com, media siber nasional terverifikasi Dewan Pers dengan No. Reg: 827/DP-Verifikasi/K/XI/2021

Nasihat Rasulullah kepada Ali soal Pentingnya Jaga Lisan

Religi | 2021-08-01

© Disediakan oleh Jalurinfo.com
JAKARTA, JALURINFO.COM - Lisan menjadi salah satu organ tubuh manusia yang sangat penting perannya. Dengan normalnya fungsi lisan maka seseorang akan dapat berbicara dan berkomunikasi dengan orang lainnya.

Namun dalam ajaran Islam, lisan tidak hanya sebatas itu. Lisan bisa menjadi alat bagi seorang hamba meraih pahala dan mengantarnya meraih surga Allah SWT.

Baca juga: Menag Terbitkan Aturan Pengeras Suara, Ini Respons MUI

Itu jika hamba tersebut mampu menggunakan lisannya untuk mengucapkan perkataan yang baik dan bermanfaat.

Tapi disisi lain, lisan juga bisa menjadi sebab seorang hamba terjerumus ke neraka bila hamba sering mengeluarkan perkataan yang buruk.

Karena itu, Rasulullah SAW mewanti-wanti umatnya untuk menjaga lisan agar tidak mengeluarkan ucapan-ucapan yang buruk.

Rasulullah pernah memberikan wasiat kepada Ali bin Abi Thalib tentang perkara menjaga lisan. Keterangan ini dapat ditemukan dalam kitab Wasiyat Al Musthafa yang disusun Syekh Abdul Wahab bin Ahmad bin Ali bin Ahmad bin Ali bin Muhammad bin Musa Asy Syarani Al Anshari Asy Syafi`i Asy Syadzili Al Mishri atau dikenal sebagai Imam Asy Syarani. Berikut tiga wasiat Rasulullah kepada Ali tentang menjaga lisan.

Pertama, jangan cela kekurangan orang lain

يَا عَلِيُّ، لَا تُعَيِّرْ أَحَدًا بِمَا فِيْهِ فَمَا مِنْ لَحْمٍ إِلَّا وَفِيْهِ عَظْمٌ وَلَا كَفَّارَةَ لِلْغِيْبَةِ حَتَّى يَسْتَحِلَّهُ أَوْ يَسْتَغْفِرَ لَهُ

“Wahai Ali, jangan lah engkau mencela seseorang karena sesuatu dalam dirinya (semisal kecacatan, atau pun kekurangan lainnya) karena tidak ada daging melainkan ada tulangnya. Dan tidak ada cara menebus dosa menggunjing sampai dia meminta maaf kepada orang yang digunjingkannya atau memintakan ampunan (membacakan istigfar) dia bagi orang yang digunjingnya.

Maksudnya seorang hamba tidak boleh mencela orang lain karena keterbatasan atau kekurangan yang dimilikinya apa pun itu. Sebab setiap manusia pasti terdapat kekurangannya masing-masing.

Seperti halnya daging, meski pun daging empuk namun dibalik itu terdapat tulang yang keras dan beragam bentuknya. Sebab itu ketika seseorang telah mencela orang lain karena keterbatasannya, maka hendaknya segera meminta maaf dan mengakui kesalahannya.




BERITA TERKAIT

Menag Pastikan Tidak Ada Pemberhentian Umrah
Cendekiawan Muslim Sebut Pentingnya Bimbingan Keagamaan Bagi Generasi Muda Hadapi Bahaya Media Sosial
Lantunan Shalawat Nabi oleh Ust Salman Amrillah di Muktamar NU Lampung
Pembacaan Ayat Suci Al-Quran oleh Qori Terbaik Salman Amrillah di Pembukaan Muktamar NU Lampung
Ditanya soal Berapa Bayaran Berdakwah, Ini Jawaban UAS
Peringatan Maulid, Bupati Ajak ASN dan Masyarakat Teladani Nabi Muhammad
Update Ibadah Umrah, Pemerintah Upayakan Tarif Ditekan
KB Islamiah Damai Peringati Nabi Muhammad SAW
Amran Mahmud Tutup Secara Resmi MTQ Tingkat Kabupaten Wajo
Kartunis Swedia yang Menggambar Nabi Muhammad Tewas Kecelakaan

TERPOPULER

  1. VIDEO Pemkab Solo Luncurkan Program Solo Mengaji

  2. Rusia diembargo Beberapa Negara, Apa itu Embargo? Begini Penjelasannya

  3. Menlu Ukraina Sebut Agresi Militer Rusia Hingga Negaranya Menyerah

  4. Presiden PSG Ngamuk Ancam Bunuh Staf Madrid

  5. Video Pengambilan Sumpah Jabatan Andi Sudirman Sulaiman sebagai Gubernur Sulsel

  6. Kapal Kargo Tenggelam, Angkut Ribuan Mobil Mewah

  7. Indonesia Dukung Resolusi PBB Soal Invasi Rusia ke Ukraina

  8. Penundaan Pemilu 2024 Disebut Berpotensi Lahirkan Pemimpin Otoriter

  9. DPRD Sulsel Desak Istana Segera Lantik Andi Sudirman Sulaiman

  10. Update Perang Rusia-Ukraina, Ukraina Laporkan 137 Kematian

RELIGI

VIDEO Pemkab Solo Luncurkan Program Solo Mengaji

Menag Terbitkan Aturan Pengeras Suara, Ini Respons MUI

Ketua DPRD Sultra Abdurrahman Saleh Ajak Masyarakat Ramaikan Pengajian

Menag Pastikan Tidak Ada Pemberhentian Umrah

Cendekiawan Muslim Sebut Pentingnya Bimbingan Keagamaan Bagi Generasi Muda Hadapi Bahaya Media Sosial

EKONOMI

  1. Tahu-Tempe Langka, Ini Penjelasan Menteri pertanian

  2. Cek Harga Emas dan UBS Hari Ini di Pegadaian, Senin, 14 Februari 2022

  3. Bappenas Heran Tukang Las Rel Kereta Cepat Didatangkan dari China

  4. Penghasil Sawit Terbesar tapi Minyak Goreng Langkah, KPPU Bakal Interogasi Pengusaha Minyak Goreng

  5. Minyak Goreng Langkah, Rizal Ramli Semprot Airlangga Hartarto

  6. Anggota DPR Kaget Anggaran Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bengkak Jadi Rp 113,9 T

  7. Target KUR BRI Enrekang 429 Milyar Dominan Buat Petani Bawang

  8. IMB Tak Lagi Berlaku, Begini Syarat Mengurus Persetujuan Izin Bangunan Gedung

  9. VIDEO: Didukung 537 Personil, Ini Partisipasi Yodya Karya Wilayah Makassar dalam Membangun Negeri

  10. Produk China Tak Tergantikan, Amerika Pun Tak Berdaya Membendungnya

  11. Ini Daftar Komoditas Ekspor Unggulan Indonesia Sawit hingga Batu Bara

  12. Diprediksi Naik 8 Kali Lipat, Begini Nilai Ekonomi Digital Indonesia di Tahun 2030

Nasihat Rasulullah kepada Ali soal Pentingnya Jaga Lisan

Religi | 2021-08-01

© Disediakan oleh Jalurinfo.com
Choose Language!

Kirim berita, video & pengaduan terkait layanan publik di sini

JAKARTA, JALURINFO.COM - Lisan menjadi salah satu organ tubuh manusia yang sangat penting perannya. Dengan normalnya fungsi lisan maka seseorang akan dapat berbicara dan berkomunikasi dengan orang lainnya.

Namun dalam ajaran Islam, lisan tidak hanya sebatas itu. Lisan bisa menjadi alat bagi seorang hamba meraih pahala dan mengantarnya meraih surga Allah SWT.

Baca juga: Menag Terbitkan Aturan Pengeras Suara, Ini Respons MUI

Itu jika hamba tersebut mampu menggunakan lisannya untuk mengucapkan perkataan yang baik dan bermanfaat.

Tapi disisi lain, lisan juga bisa menjadi sebab seorang hamba terjerumus ke neraka bila hamba sering mengeluarkan perkataan yang buruk.

Karena itu, Rasulullah SAW mewanti-wanti umatnya untuk menjaga lisan agar tidak mengeluarkan ucapan-ucapan yang buruk.

Rasulullah pernah memberikan wasiat kepada Ali bin Abi Thalib tentang perkara menjaga lisan. Keterangan ini dapat ditemukan dalam kitab Wasiyat Al Musthafa yang disusun Syekh Abdul Wahab bin Ahmad bin Ali bin Ahmad bin Ali bin Muhammad bin Musa Asy Syarani Al Anshari Asy Syafi`i Asy Syadzili Al Mishri atau dikenal sebagai Imam Asy Syarani. Berikut tiga wasiat Rasulullah kepada Ali tentang menjaga lisan.

Pertama, jangan cela kekurangan orang lain

يَا عَلِيُّ، لَا تُعَيِّرْ أَحَدًا بِمَا فِيْهِ فَمَا مِنْ لَحْمٍ إِلَّا وَفِيْهِ عَظْمٌ وَلَا كَفَّارَةَ لِلْغِيْبَةِ حَتَّى يَسْتَحِلَّهُ أَوْ يَسْتَغْفِرَ لَهُ

“Wahai Ali, jangan lah engkau mencela seseorang karena sesuatu dalam dirinya (semisal kecacatan, atau pun kekurangan lainnya) karena tidak ada daging melainkan ada tulangnya. Dan tidak ada cara menebus dosa menggunjing sampai dia meminta maaf kepada orang yang digunjingkannya atau memintakan ampunan (membacakan istigfar) dia bagi orang yang digunjingnya.

Maksudnya seorang hamba tidak boleh mencela orang lain karena keterbatasan atau kekurangan yang dimilikinya apa pun itu. Sebab setiap manusia pasti terdapat kekurangannya masing-masing.

Seperti halnya daging, meski pun daging empuk namun dibalik itu terdapat tulang yang keras dan beragam bentuknya. Sebab itu ketika seseorang telah mencela orang lain karena keterbatasannya, maka hendaknya segera meminta maaf dan mengakui kesalahannya.

Kirim berita, video & pengaduan terkait layanan publik di sini


Jangan Lewatkan:

TERPOPULER HARI INI

KOLEKSI VIDEO POPULER

PT. JALUR INFO NUSANTARA

Jalur Informasi Independen & Terpercaya

Copyright 2020